Browse By

Kutipan Martin Luther King

Sains menyelidiki, agama menafsirkan.
Sains memberikan manusia pengetahuan, yang adalah kekuatan.
Agama memberikan manusia hikmat, yang adalah pengendalian diri.
Sains terutama mengenai fakta-fakta,
namun agama berkaitan dengan nilai-nilai.
Keduanya tidak bersaingan, namun sebaliknya saling melengkapi.
Sains menjaga agama agar tidak tenggelam
ke lembah ketimpangan irasionalisme,
Agama mencegah ilmu dari kejatuhan dalam
rawa materialisme usang dan amoralisme.

Kutipan Martin Luther King

Kutipan Martin Luther King

Kutipan Martin Luther King

Manusia pada naturnya selalu ingin hidup dalam amoralisme, melakukan hal-hal jahat terhadap orang lain. Tapi ini bukanlah perkataan Martin Luther. Dia tidak mengatakan agama akan mencegah orang dari perbuatan amoral, tapi ia mengatakan bahwa agama mencegah sains dari amoralisme. Ini adalah poin penting. Sains adalah penyelidikan alam dan sering juga melibatkan manipulasi alam dan pengembangan teknologi baru. Kedua upaya ini memang baik, berpotensi untuk menjadi indah, kreatif, dan inspirasional. Tapi, di lain sisi potensi kerusakan dan merugikan juga tidak dapat dilupakan.

Martin Luther King memahami konsep ini sepenuhnya, dan ia memperingatkan terhadap kekuatan menakutkan apabila membawa teknologi baru kepada para penguasa, terutama setelah Perang Vietnam:

“Kekuatan sains kami telah berlari lebih cepat dari kekuatan spiritual kami. Kami memiliki roket dan peluru kendali serta beberapa penguasa sesat.”

Sains adalah paradoks yang menarik, karena, pada dasarnya, sains bebas dari pengaruh luar. Sains adalah penyelidikan alam. Dan seperti yang kita semua tahu, alam tidak pernah berubah. Namun, sains adalah juga menunjukkan kata kerja atau kegiatan apabila dilakukan oleh orang-orang.Pada awal tahun enam puluhan, Martin Luther King tahu bahwa orang-orang menakutkan dalam kekuasaan – sebagian amoral –  melibatkan “penemuan ilmiah” yang sesuai dengan ideologi politik mereka. Berikut adalah petikan tulisan Martin Luther King.

Para penguasa mudah memutar wawasan agama, ilmu pengetahuan, dan filsafat untuk memberikan sanksi kepada doktrin supremasi atau kebebasan kulit putih. Mereka bahkan berpendapat bahwa Allah adalah  segregasionis yang pertama. Mereka juga menulis karangan ilmiah palsu yang berpendapat bahwa otak orang Negro lebih kecil dari otak orang kulit putih.Lebih lanjut ia menulis bahwa:

“Perbudakan di Amerika adalah tidak hanya karena kejahatan manusia, tetapi juga oleh kebutaan manusia.  Bahkan logika silogisme Aristotelian dimanipulasi oleh para penguasa: “Semua manusia diciptakan menurut gambar dan rupa Allah, seperti semua orang tahu, Allah bukanlah seorang Negro. Oleh karena itu, orang Negro bukan manusia.  Anda bisa lihat betapa jahatnya para penguasa itu. “

Mirip dengan sentimen dikemukakan oleh Charlie Chaplin, ketika ia mengejek Adolf Hitler di “The Great Dictator”,  Dr Martin Luther King mengajarkan kita bahwa kekuatan umat manusia tidak hanya terletak pada kemampuan ilmiah, tetapi dalam kepekaan moralnya:

“Melalui penelitian dan pengembangan sains dan teknologi kami telah membuat dunia ini menjadi tetangga kita. Dan sekarang melalui komitmen moral dan etika, kita harus membuat tetangga-tetangga kita menjadi saudara.  Kita semua harus belajar untuk hidup bersama sebagai saudara- saudara, atau kita semua akan binasa bersama-sama seperti orang bodoh.  Ini adalah masalah besar yang dihadapi hari ini. Tak ada individu dapat hidup sendirian, suatu bangsa tidak dapat hidup sendiri. Kita semua terikat bersama-sama.”

Martin Luther King pasti terinspirasi oleh studi ilmiah modern yang membuktikan nenek moyang manusia adalah tunggal. Hari ini, mari kita merayakan persaudaraan dan kemanusiaan. Hanya dengan semangat “satu bangsa satu keluarga “seperti itulah kita bisa belajar tentang keajaiban alam semesta.

Sumber Gambar : BlogSpot

Recommended for you

Leave a Reply

Your email address will not be published.