Browse By

Berdoa Bersama Keluarga

Sejak masih kecil, mama selalu membiasakan adik saya dan saya untuk berdoa bersama keluarga sebelum kami tidur. Begitu pula dengan papa. Jadilah kami berempat, saya, adik, Mama, Papa berdoa bersama-sama sebelum tidur malam.

Ketika masih kecil, saya dan abang sering mengantuk kalau sedang berdoa. Tidak jarang mama marah karena kami tidak sungguh-sungguh kalau mengantuk saat berdoa. Mama bilang, Tuhan tidak suka ketika kita melakukan sesuatu tidak dengan sepenuh hati.

berdoa bersama keluarga

Bersama keluarga

Kebiasaan Berdoa Bersama Keluarga

Kami biasanya bernyanyi beberapa lagu sebelum membaca Firman Tuhan. Setelah membaca Firman Tuhan dari renungan Segarlah Jiwaku, kami membagikan apa yang kami dapatkan hari itu. Setelah itu, kami baru berdoa bersama. Kebiasaan berdoa ini juga terbawa di setiap kegiatan kami. Sebelum pergi ke suatu tempat atau sebelum melakukan kegiatan, kami selalu berdoa bersama. Saat ingin makan, ingin pergi ke sekolah, atau ingin pergi ke Gereja pun tidak lupa berdoa.

Kebiasaan dan kesukaan berdoa membuat hubungan kita dengan Tuhan menjadi dekat. Itu yang saya rasakan sampai saat ini. Saya merasakan tuntunan Tuhan di dalam setiap kegiatan yang saya lakukan. Di masa perkuliahan ini, tuntunan Tuhan amat saya rasakan di setiap langkah kehidupan saya. Setiap masalah dan pergumulan hidup tidak lagi menjadi beban, melainkan menjadi persembahan yang dibawa kepada Tuhan di dalam doa-doa kita. Masalah tidak lagi jadi beban, namun malah mendekatkan diri kepada Tuhan.

Membangun kebiasaan berdoa bukanlah kegiatan yang mudah dilakukan. Selalu ada tantangan, rasa lelah, malas, dan bosan yang menyertainya. Namun, ini tidak berarti mustahil dilakukan. Dengan motivasi dan keinginan untuk hidup dekat dengan Tuhan, kebiasaan berdoa pasti dapat kita lakukan.

Melalui renungan ini, saya juga berterima kasih kepada orangtua saya, khususnya mama, karena sudah menanamkan kebiasaan berdoa itu sejak saya masih kecil. Sungguh suatu kebahagiaan dalam diri saya, ketika hubungan saya dan Tuhan dekat melalui doa. Terimakasih Mama dan Papa. Tuhan Yesus memberkati.

sumber gambar : blogspot

Recommended for you

Leave a Reply

Your email address will not be published.