Browse By

Tidak Pernah Tertidur

Jerapah memiliki siklus tidur yang paling pendek di antara semua binatang mamalia. Jerapah hanya tidur antara 10 menit sampai 2 jam di dalam periode waktu 24 jam dan rata-rata jerapah hanya tidur 1,9 jam setiap hari. Meski terlihat selalu terjaga, jerapah sama sekali tidak punya kemiripan dengan kebanyakan manusia yang jarang tidur. Kalau kita hanya tidur sebentar, ini kemungkinan karena kita sulit tidur atau menderita insomnia. Namun bagi jerapah, bukan karena kesulitan tidur yang membuatnya hanya tidur sebentar. Itu karena memang Allah menciptakan mereka seperti itu. Jika Anda berpikir bahwa tidur selama 1,9 jam sehari tidaklah cukup, pikirkan fakta tentang Pencipta dari jerapah, binatang yang bertubuh tinggi ini. Bapa kita di surga tidak pernah tertidur.

Allah Tidak Pernah Tertidur

Untuk menggambarkan perhatian Allah yang terus-menerus kepada kita, sang Pemazmur mengatakan, “Dia yang menjagamu tidak pernah terlelap” (Mzm. 121:3). Di dalam konteks dari pasal ini, Pemazmur menegaskan bahwa kesiapsediaan Allah untuk senantiasa menjaga kita adalah demi kebaikan kita. Ayat 5 mengatakan, “Tuhanlah Penjaga [kita].” Allah menjaga, melindungi, dan memelihara kita—tanpa memerlukan istirahat sedetik pun. Penjaga kita selalu memikirkan apa yang terbaik bagi kita. Seperti lirik suatu lagu, “Dia tak pernah tidur. Dia tak pernah terlelap. Dia menjagaku siang dan malam.”
Apakah Anda sedang menghadapi masa-masa sulit? Berpalinglah kepada Dia yang tidak pernah tertidur. Setiap detik, perkenankan Dia “menjaga keluar masukmu” (ay.8). Anda akan tenang dan tidak khawatir lagi, menyadari bahwa ada pribadi yang selalu menjaga.

Recommended for you

Leave a Reply

Your email address will not be published.