Browse By

Kristen: Allah Mencari Manusia

Beberapa waktu yang lalu, dalam pelajaran bahasa Jepang saya dan teman-teman membaca sebuah artikel mengenai angket pandangan pemuda-pemudi Jepang mengenai agama. Menurut angket tersebut, minat pemuda-pemudi Jepang terhadap agama tengah menanjak, khususnya setelah Gempa Besar dan Tsunami menyerang Jepang pada Maret 2011 yang lalu. Di kesempatan berikutnya, saya dan teman-teman berbincang-bincang soal agama. Perlu diketahui bahwa teman-teman saya berasal dari negara-negara yang berbeda, juga soal agamanya. Ada teman beragama Islam dari Malaysia, ada juga yang beragama Hindu dari Sri Lanka. Ada yang beragama Budha dari Laos, ada juga yang tidak menganut agama dari Vietnam dan Kamboja. Kami berbincang-bincang ringan tentang asal-usul agama.

Teman saya dari Sri Lanka memulainya, “Kalau Hindu itu berasal dari orang-orang di sekitar sungai Indus yang berusaha mencari Tuhan. Mereka melakukan hal-hal suci dalam upayanya tersebut.” Teman dari Laos menambahkan, “Kalau agama Budha setahu saya dari Sidharta Gautama. Dia pergi meninggalkan kesenangan duniawi dan pergi menyendiri. Dia bertapa dalam upayanya mencari sosok yang luhur.” Perbincangan sepertinya bertambah berat, karena saya melihat muka teman-teman berubah menjadi serius. Teman dari Malaysia melanjutkan, “Islam itu berasal dari Nabi Muhammad yang menerima wahyu dan menyusun Al-quran.” Selesai dia berbicara, semua mata teman saya menunjuk kepada saya. “Kalau agama Kristen bukan berasal dari siapa-siapa,” jawab saya. “Lho, bukannya Yesus yang membawa agama Kristen,” tanya teman saya dari Vietnam. “Yesus datang ke dunia tidak membawa agama apa-apa. Yesus datang ke dalam dunia untuk memberitakan kabar sukacita dan kabar akan kerajaan Allah. Nah, barulah setelah Yesus naik ke surga, orang-orang yang percaya kepada Yesus berkumpul dan bersatu. Nah kumpulan orang-orang itulah yang disebut Kristen,” begitu jawab saya (lebih lanjutnya silakan membaca Kisah Para Rasul 11:25).

Pembicaraan kami saat itu selesai karena Sensei mengganti topik pembicaraan jadi “Alasan yang mungkin menyebabkan minat pemuda-pemudi Jepang akan agama meningkat.”

Kristen : Allah sendiri yang Mencari Manusia

Dari pembicaraan singkat saya dan teman-teman, saya jadi tahu banyak hal. Pada dasarnya manusialah yang membuat kebanyakan agama. Mereka membuat agama yang berisi peraturan dan ketentuan dalam upaya mencari dan menemukan Allah yang Mahakuasa. Pertanyaannya kini, mengapa manusia ingin sekali mencari Allah?

Manusia pada hakekatnya memang membutuhkan Tuhan. Manusia sudah berusaha terus-menerus menemukan tuhan yang mereka maksud. Akan tetapi usaha manusia tersebut terbukti sia-sia, dan bahkan hasilnya lebih parah. Dalam upayanya mencari Tuhan, justru manusia yang menciptakan tuhan mereka sendiri menurut keinginan dan kerinduan sendiri. Kemampuan manusia yang sangat terbatas membuat manusia tidak pernah mampu menemukan tuhan yang benar. Belum lagi ditambah dengan kecenderungan dosa yang dimiliki manusia, yang semakin menjauhkan dan menyesatkan manusia dari Tuhan. Jadi intinya manusia perlu dan butuh, tapi tidak pernah bisa menemukan Tuhan yang benar dengan kemampuan sendiri.

Sekali lagi Natal datang mengunjungi kita. Natal masih setia datang untuk mengingatkan kita kembali. Mengingatkan kita akan Yesus Kristus yang datang ke dalam dunia. Mengingatkan kita akan Yesus Kristus yang datang menyatakan diri-Nya, dan mencari manusia yang berdosa dan hilang.

Natal : Allah Mencari Manusia

Allah mencari manusia

Allah mencari manusia

Allah menyatakan dirinya kepada manusia bukan karena butuh, tetapi dikarenakan kasih yang dimilikinya pada manusia. Allah adalah kasih dan ingin agar manusia merasakan kasih Allah itu. Bagaimana bisa merasakan kasih Allah kalau tidak dekat dengan Allah? Tapi di lain sisi, manusia yang najis tidak bisa mendekat pada Allah yang Kudus. Lalu bagaimana jadinya?

Allah punya solusinya. Karena manusia tidak pernah bisa menemukan Allah, maka Allahlah yang mencari manusia dan menunjukkan pribadi-Nya kepada manusia.

Untuk memperdalam pemahaman kita mengenai hal ini saya akan menceritakan satu kisah ilustrasi. Kalau ada seorang ibu kehilangan anaknya yang baru berusia 5 tahun, kemudian mencari anaknya tersebut dengan sepenuh hati, apakah karena sang ibu membutuhkan anaknya tersebut? Tidakkah alasannya adalah karena ibu itu mengasihi anaknya? Saat ibunya setengah mati mencari, si anak tidak melakukan apa-apa. Apakah anak yang berusia 5 tahun tersebut tidak membutuhkan ibunya? Jelas dia sangat membutuhkan ibunya bahkan dia menangis dan memanggil ibunya. Mengapa anak itu tidak mencari ibunya sendiri? Jawabannya karena anak itu tidak bisa mencari ibunya sendiri. Inilah gambaran hubungan Allah dengan manusia. Manusia tidak mampu, namun Allah sanggup. Allah yang datang dan mencari manusia berdosa.

Seluruh agama di dunia berasal dari upaya manusia mencari Allah. Seluruh agama di dunia melakukan ritual dan aktivitas rohani dalam upaya mencari Allah seumur hidup. Agama-agama lain fokusnya: Manusia mencari Allah.

Namun Kristen berbeda. Agama Kristen adalah Allah mencari manusia.
Religion is man seeking God, Christianity is God seeking man.
Jesus Christ said “I am the WAY, the TRUTH, and the LIFE.” John 14:6
Kata Yesus kepadanya, “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup…” Yohanes 14:6

Sumber Gambar : BlogSpot

Leave a Reply

You have to agree to the comment policy.